Review Film Ip Man 4 The Finale (2019), Kisah Penutup yang Epik


Hari ini kita akan me-review sebuah film yang telah ditunggu-tunggu sekian lama, yaitu Ip Man 4 The Finale. Film terakhir dari kisah Ip Man ini masih dibintangi oleh Donnie Yen dan Scott Adkins.

Review Film Ip Man 4 The Finale (2019), Kisah Penutup yang Epik

Review Ip Man 4 The Finale Bahasa Indonesia


Tidak perlu banyak basa basi lagi, yuk mari langsung saja kita simak ulasan film Ip Man 4: The Finale dalam artikel di bawah ini!


Sinopsis Film Ip Man: The Finale


Release date: December 28, 2019 (Indonesia)
Director: Wilson Yip
Budget: 52 million USD
Producer: Raymond Wong
Languages: Cantonese, Chinese

Sinopsis:

Ip Man (Donnie Yen) datang ke Amerika Serikat untuk membantu muridnya, Bruce Lee (Kwok-Kwan Chan) yang mendapat diskriminasi rasial karena membuka sekolah seni bela diri Wing Chun di negeri Paman Sam tersebut. Selain itu ia juga berusaha mencari sekolah untuk anaknya.


Review Film Ip Man 4 The Finale (2019)


CERITA

Sebagai saga final dari Ip Man, The Finale ini cukup memuaskan untuk ditonton. Jualan utamanya yaitu aksi beladiri yang lincah dan memukau. Para pemerannya melakukan Kungfu dan Karate dengan sangat total dan memuaskan.


Cerita film Ip Man 4 The Finale berawal dari latar belakang medis dari Ip Man yang sebenarnya tak terlalu berimpact besar pada ceritanya dan sebagai pemancing drama yang terjadi.

ulasan Review Film Ip Man 4 The Finale (2019)
Review Film Ip Man 4 The Finale Bahasa Indonesia

Setelah itu, aksi tanpa henti mewarnai ceritanya dari Hongkong hingga New York. Sekaligus juga mengangkat tema rasis etnis Tionghoa yang terjadi di New York begitu menohok dan mendalam, membuat ceritanya menarik untuk diikuti.

Kadang naskahnya terbilang kaku, namun di sisi lain begitu bermakna bagi kehidupan kita. Beberapa subplot dihadirkan dan diselesaikan dengan dengan sederhana dan ala kadarnya.

Selain unsur aksi, sekuens drama pun patut diapresiasi karena begitu menyentuh pembawaannya antara ayah dan anak. Pada akhirnya, film 'Ip Man 4 : The Finale' tetap menyajikan aksi yang memukau dengan ditambah drama ayah-anak yang menghangatkan hati didampingi oleh tema rasis yang kuat dan menohok.


Masih dengan Donnie Yen yang pribadi Ip Man-nya sudah melekat dan menjadi hiburan yang berkelas dari akhir tahun ini. Ulasan review film Ip Man 4: The Finale selanjutnya akan membahas akting dan performa para pemeran / cast dalam film ini.


AKTING DAN PERFORMA

Donnie Yen berhasil menjadi Ip Man yang dicintai oleh semua penonton. Diri Ip Man telah melekat dalam pribadinya, sehingga kita bisa melihat aksinya yang memanjakan mata dan aktingnya yang luwes juga bisa menjadi ayah yang tangguh dan peduli pada lingkungan sekitarnya. Meskipun begitu, kita harus dicekoki bahwa dirinya ia adalah orang yang paling sempurna.

Scott Adkins berhasil menjadi antagonis yang menyebalkan dan membuat cerita semakin seru. Meskipun tipikal layaknya antagonis di film sebelumnya, Scott Adkins lebih sombong dan egois sampai penonton bisa membencinya dengan mudah.

Pencuri perhatian yang cukup menyenangkan adalah Vanda Margraf menjadi Yonah dengan parasnya cantik dan akting yang cukup memuaskan. Begitu pun dengan Yue Wu, ayahnya yang gigih dan membangkitkan semangat penonton.

Pemeran pendukung lainnya pun bisa meramaikan cerita dengan baik, walaupun beberapa penyelesaiannya begitu percuma dan sia-sia.


TEKNIS PENDUKUNG

Sinematografi yang menawan dan berkelas menyajikan sebuah peristiwa yang semakin luas dan berketimpangan antara etnis Tionghoa dengan manusia New York yang modern.

Tata pengambilan dan penyuntingan gambar yang apik begitu memukau penonton dengan pewarnaan adegan yang menjadi ciri khas dari etnis Tionghoa.


Scoring yang mengiringi film ini menambahkan keseruan dalam pengeksekusian aksinya yang lincah. Tata artistik dan busana dibuat senyata mungkin berlatarkan tahun sebelum 70-an


IP Man 4 The Finale REVIEW


SYNOPSIS

Ip Man (Donnie Yen) came to the United States to help his student, Bruce Lee (Kwok-Kwan Chan) who received racial discrimination for opening a Wing Chun martial arts school in the land of Uncle Sam. In addition he also tried to find a school for his child.


STORY

As the final saga of Ip Man, The Finale is quite satisfying to watch. Its main selling point is the agile and stunning martial arts action. The casts perform Kungfu and Karate with a very total and satisfying.

The story begins with the medical background of Ip Man, who actually does not have much impact on the story and acts as an angler for the drama. After that, endless action colored the story from Hong Kong to New York....

Review film Ip Man 4 The Finale indonesia

Review film Ip Man 4 The Finale


At the same time it also raised the theme of racist ethnic Chinese that happened in New York so striking and profound, making the story interesting to follow. Sometimes the script is fairly rigid, but on the other hand it is very meaningful for our lives.


Several subplots were presented and resolved in a simple and perfunctory manner. In addition to the action element, the drama sequence also should be appreciated because it touches the nature between father and son. In the end, 'Ip Man 4: The Finale' continues to present stunning action with heartwarming father-son drama accompanied by strong and thrilling racist themes.

Still with Donnie Yen, the personal Ip Man has become a classy entertainment from the end of this year.


ACTING AND PERFORMANCE

Donnie Yen managed to become an Ip Man that was loved by all the spectators. Ip Man has been inherent in his personality, so we can see the action that spoiled his eyes and his flexible acting can also be a strong father and care for the surrounding environment.

Review Film Ip Man 4 The Finale (2019), Kisah Penutup yang Epik
Review Ip Man 4 The Finale (2019), Kisah Penutup yang Epik

Even so, we must be forceful that he is the most perfect person. Scott Adkins managed to become a shitty antagonist and make the story more exciting.

Although typical like the antagonist in the previous film, Scott Adkins is more arrogant and selfish so that the audience can hate him easily.

A quite interesting attention stealer is Vanda Margraf being a Yonah with a beautiful face and quite satisfying acting. Likewise with Yue Wu, his father was persistent and aroused the audience's enthusiasm.

Other supporting actors can enliven the story well, although some solutions are so useless and futile.


SUPPORTING TECHNICAL

Charming and classy cinematography presents an increasingly broad and divergent event between ethnic Chinese and modern New York people.

The neat arrangement of picture taking and editing is so enthralling the audience with the coloring of scenes that are characteristic of ethnic Chinese.

Scoring that accompanies this film adds excitement in the execution of agile action. Artistic layout and fashion were made as real as possible in the years before the 70s.


Demikian pembahasan review film Ip Man 4: The Finale dalam bahasa Indonesia. Apakah kamu sudah menonton film ini? Berikan juga review dan ratingmu di kolom komentar ya…

1 Response to "Review Film Ip Man 4 The Finale (2019), Kisah Penutup yang Epik"

Anonim mengatakan...

Review Ip Man 4

Sebuah akhir yang mengharukan, tepat untuk menggambarkan film ipman 4 the finale. Di film ke 4, donnie yen kembali mengulang perannya sebagia mastsr Wing Chun. Dimulai dari cerita awal, seorang IP Man yang mengidap kanker, harus berjuang dan melakukan perjalanan ke Amerika, untuk memberikan masa depan yang lebih baik untuk putranya. Mengambil masa dimana diskrimasi rasial menjadi isu di Amerika.

Seperti film-film sebelumnya film ip man ini masih memberikan aksi laga yang sangat memacu adrenalin. Pertarungan wingchun dengan seni bela diri lainnya. Kehadiran Danny Chan sebagai Bruce Lee juga menambah keserun dan membuat takjub dengan aksi Danny Chan. Beberapa aktor seperti Chris Collins, Vaness Wu, juga mengisi film laga ini.

Donnie yen pun masih tampil dengan sangat keren dan maksimal, ditambah dengan moment pertarungan antara IP Man dengan Collins Frater. Yang membuat semua film IP Man mendebarkan adalah scoring yang khas. Beberapa pemeran lain seperti Vaness Wu masih terlihat kurang dalam memerankan perannya, emosi yang tidak tersampaikan ke penonton.

Film ip man ini menjadi akhir dari perjalan dan perjuangan IP man yang mengharukan, terlebih lagi Donnie Yen sendiri memutuskan akan pensiun menjadi aktor film ilmi beladiri.

Gw sebagai orang yang pernah berlatih wingchun, kalian harus memiliki 1 skill bela diri, untuk bisa membela diri kalian. Wing Chun sendiri bukan bela diri untuk bertarung namun Wingchun adalah cermin kedisiplinan yang kalian lakukan sehari-hari.